Google Chat, Hancurkan Kejemawaan iMessage, Serius?

0
231
google chat

Diketahui layanan ini bernama “Chat” yang ditujukan sebagai alternatif SMS pada perangkat Android.

Pengguna iOS boleh saja jemawa dengan iMessage, pasalnya layanan pesan ini tersedia secara default pada masing-masing perangkat iOS. Nah, untuk para pengguna Android pun kini bisa menghancurkan kejemawaan dari pemilik produk apel kroak tersebut. Dikarenakan Google tengah mengembangkan layanan serupa untuk pengguna Android. Diketahui layanan ini bernama ” Chat”. Berbeda dengan aplikasi pesan instan lain, Google Chat ditujukan sebagai alternatif SMS pada perangkat Android.

Google pernah membuat platform serupa, yakni Allo. Namun proyek ini dihentikan sementara, dengan dirilisnya Google Chat. Mekanisme kerja Google Chat serupa dengan iMessage. Chat, mengadopsi sistem Rich Communication Service (RCS) di mana sistem ini merupakan pengembangan dari SMS dengan sejumlah penambahan kemampuan. Oleh karena itu layanan ini bakal memiliki fitur-fitur chatting/messaging terkini, seperti notifikasi pesan terbaca, emoji, hingga kemampuan berkirim foto dan video.

Namun perlu ditekankan sekali lagi, Google Chat bukanlah aplikasi pesan instan seperti WhatsApp atau Facebook Messenger. Baca juga: Google Bakal Ubah SMS Jadi Mirip WhatsApp Layanan ini mengadopsi mekanisme RCS di mana ini merupakan carrier-based service, alias perlu dilakukan kerja sama dengan operator seluler. Operator jugalah yang kemudian menentukan apa yang bisa dan tak bisa dilakukan oleh layanan Chat.

Bedanya dengan iMessage dan WhatsApp, dikutip TheVerge, Jumat (20/4/2018) Chat adalah layanan perpesanan alternatif dari SMS yang dikembangkan khusus untuk platform Android. Mirip dengan iMessage pada iOS namun perbedaannya, baik pesan yang dikirim maupun diterima tidak dapat dienkripsi.

Cara kerjanya pun berbeda dengan aplikasi pesan instan semisal Whatsapp atau Telegram. Ketika Anda mengirim pesan lewat Chat, pesan tersebut akan diteruskan kepada penerima lewat operator seluler. Jika penerima adalah pengguna Android, maka pesan tersebut akan ditampilkan lewat layanan Chat.

Jika penerima bukan pengguna Android, pesan akan masuk dalam bentuk SMS, begitu pula sebaliknya. Sehingga layanan messaging ini diharapkan lebih universal ketimbang Whatsapp atau Telegram, karena juga dapat menjangkau para pengguna feature phone. Baca juga: 4 Keseruan Chatting dengan Google Allo Meski mekanisme kerjanya seperti SMS, setiap pesan yang dikirim akan dihitung berdasarkan paket data pengguna, layaknya berkirim pesan lewat WhatsApp. Jadi Anda tak perlu khawatir pulsa Anda akan terpotong dalam jumlah besar.

Layanan messaging ini dikembangkan Google untuk mulai bersaing dengan aplikasi pesan instan. Google pun sejatinya memiliki aplikasi pesan instan Google Allo dan Hangout. Namun aplikasi ini dianggap kesulitan membentuk sebuah ekosistem besar. Tantangan inilah yang perlu dipecahkan oleh Google, sehingga membuat Chat sebagai layanan messaging alternatif.

Dengan sifatnya yang lebih universal, Chat diharapkan bisa bersaing dengan aplikasi pesan instan yang penggunanya terus meningkat pesat.  Kendati demikian, Google belum memberi keterangan, kapan layanan ini akan mulai disebarluaskan. Kemungkinan layanan ini akan diluncurkan bersamaan dengan perhelatan besar Google I/O beberapa waktu mendatang.

 Teks: Imam

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here